Korban Serangan Israel Terus BertambahKorban Serangan Israel Terus Bertambah

KABARINDO, GAZA — Jumlah korban tewas akibat serangan Israel di Jalur Gaza telah melonjak menjadi 15.523 orang sejak dimulainya konflik pada 7 Oktober lalu. Demikian diumumkan Kementerian Kesehatan di daerah kantong Palestina yang terkepung itu pada Minggu (3/12/2023).

“Jumlah korban agresi Israel di Jalur Gaza mencapai 15.523 martir” sejak 7 Oktober, kata juru bicara kementerian Ashraf al-Qedra dalam sebuah konferensi pers. Jumlah korban luka-luka selama periode yang sama telah meningkat menjadi 41.316 orang, Al-Qedra menambahkan.

Lebih dari 700 orang telah terbunuh dalam 24 jam terakhir, menurut kementerian kesehatan Gaza, meskipun Amerika Serikat telah mendesak Israel untuk “menahan diri” ketika mereka melanjutkan perang mereka di daerah kantong Palestina tersebut.

Mengenai jumlah tenaga kesehatan yang tewas, al-Qedra mengkonfirmasi jumlah tersebut mencapai 281 orang, dengan ratusan lainnya terluka. Selain itu, 56 ambulans dan sejumlah fasilitas kesehatan telah hancur total, sementara 20 rumah sakit tidak beroperasi, bersama dengan 46 pusat perawatan primer, tambahnya.

Al-Qedra mencatat bahwa pasukan Israel menangkap empat paramedis pada hari Sabtu meskipun mereka telah berkoordinasi sebelumnya, ketika mereka menuju ke utara dari Khan Yunis di selatan untuk mengevakuasi yang terluka.

“Para tahanan termasuk direktur layanan ambulans di Gaza selatan, Anis al-Astal, dan paramedis Muhammad Abu Samak, Hamdan Anaba, dan Abdel Karim Abu Ghali,” katanya.

Israel masih menahan 35 petugas kesehatan dari Jalur Gaza, termasuk Mohammed Abu Selmiya, direktur umum Kompleks Medis Al-Shifa, “di bawah kondisi yang keras dan diinterogasi di bawah penyiksaan, kelaparan, dan kehausan,” imbuh pejabat tersebut.

Dia juga mengkonfirmasi bahwa sejak 7 Oktober, sebanyak 403 orang yang terluka dan sakit telah meninggalkan Jalur Gaza melalui penyeberangan perbatasan Rafah dengan Mesir untuk mendapatkan perawatan di luar negeri.

Sementara itu, lebih dari 1,5 juta orang yang mengungsi berada di tempat penampungan, tambahnya.

Ia menyerukan “tindakan segera” untuk membangun koridor kemanusiaan untuk pasokan medis, bahan bakar, rumah sakit lapangan, tim medis, dan evakuasi ratusan orang yang terluka. Al-Qedra mendesak PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia untuk memberikan tekanan kepada Israel agar “segera membebaskan para profesional kesehatan yang bertugas di Palestina.”

Dia menekankan perlunya “menemukan mekanisme yang efektif dan mendesak untuk mencegah bencana kemanusiaan dan kesehatan bagi lebih dari 1,5 juta orang yang mengungsi di tempat penampungan.”

“Orang-orang yang terluka mengalami pendarahan sampai mati karena kurangnya layanan kesehatan yang diperlukan di Gaza utara, sebagai akibat dari penjajah Israel yang menargetkan rumah sakit yang tersisa untuk membuat mereka tidak beroperasi dan memaksa penduduk untuk mengungsi,” kata al-Qedra.

“Penjajah Israel ingin mengakhiri kehadiran Palestina di Jalur Gaza, baik dengan membunuh atau pemindahan paksa di bawah pengeboman. Mereka telah memperluas penargetan warga sipil setelah gencatan senjata, tidak menyisakan satu inci pun di Jalur Gaza tanpa pengeboman,” tambahnya.

Tentara Israel kembali mengebom Jalur Gaza pada Jumat pagi setelah mengumumkan berakhirnya jeda kemanusiaan selama seminggu. Sedikitnya 509 warga Palestina telah terbunuh dan 1.316 lainnya terluka sejak Jumat dalam serangan udara Israel, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Israel melancarkan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza menyusul serangan lintas batas oleh kelompok Palestina Hamas pada 7 Oktober. Jumlah korban tewas resmi Israel mencapai 1.200 orang.

By cpadmin